Aterosklerosis menjadi awal mula penyakit serius yang memengaruhi sebagian besar arteri di tubuh, termasuk jantung, otak, dan ginjal.

Menurut Kementerian Kesehatan RI, aterosklerosis merupakan penyebab kematian terbesar di dunia melalui manifestasi utamanya yaitu penyakit jantung koroner dan stroke.
Berasal dari bahasa Yunani “athere” yang artinya bubur dan “skleros” yang artinya keras.

Jika didefinisikan, aterosklerosis adalah suatu kondisi umum yang berkembang ketika zat lengket yang disebut plak menumpuk di dalam arteri tubuh manusia.

Mengutip National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI), aterosklerosis berkembang perlahan ketika kolesterol, lemak, sel darah, dan zat lain dalam darah Anda membentuk plak.

Ketika plak menumpuk, hal itu menyebabkan slot hari ini arteri Anda menyempit. Hal ini mengurangi pasokan darah kaya oksigen ke jaringan organ vital dalam tubuh.

Sementara, dinding arteri akan menebal dan mengeras. Sehingga, aterosklerosis disebut juga sebagai pengerasan arteri. Ini bisa terjadi di sebagian besar arteri di tubuh Anda, meliputi di jantung, otak, lengan, kaki, panggul, dan ginjal.

Komplikasi yang bisa muncul sebagai akibatnya adalah serangan jantung, stroke, demensia vaskular, disfungsi ereksi, atau kehilangan anggota tubuh. Apa yang menjadi penyebab aterosklerosis akan diulas dalam artikel ini.

Penyebab aterosklerosis

Menurut Kemenkes, proses aterosklerosis sendiri merupakan suatu proses yang kompleks melibatkan berbagai faktor risiko dan proses inflamasi yang dapat berlangsung puluhan tahun.

Sehingga, mungkin proses aterosklerosis bisa dimulai sejak Anda berusia kanak-kanak. Dikutip dari Mayo Clinic, penyebab pasti aterosklerosis tidak diketahui, tetapi ini mungkin dimulai dengan adanya kerusakan atau cedera pada lapisan dalam arteri.

Penyebab kerusakan arteri bisa meliputi berikut: Tekanan darah tinggi Kolesterol Tinggi Trigliserida tinggi, sejenis lemak (lipid) dalam darah Merokok atau mengunyah tembakau Diabetes Resistensi insulin Kegemukan Peradangan yang tidak diketahui penyebabnya atau akibat penyakit seperti radang sendi, lupus, psoriasis, atau penyakit radang usus Setelah dinding bagian dalam arteri rusak, sel darah dan zat lain dapat berkumpul di lokasi cedera dan menumpuk di lapisan dalam arteri.